Balada Umur 24

Kalo ditanya masa paling gado-gado selama hidup sebenernya kalo mau jawab waktu umur 23 (Well, karena aku baru 24 Juni kemaren). Umur 23 itu waktu dimana mulai belajar susahnya hidup dewasa. Dulu aku hidup di Bandung, kerja disana sejak lulus kuliah. Di Bandung awal-awal masih kerasa seneng karena temen masih banyak. Tapi seiring waktu, satu persatu lulus kuliah dan kebanyakan kembali ke kampung halaman atau tetep satu kota tapi sibuk banget sama kerjaannya. Beruntungnya waktu itu pacarku masih tinggal satu kota, sampai akhirnya dia pindah kerja dan di tugaskan ke Kota Kediri (walaupun cuma satu bulan). Singkat cerita waktu umur 23 banyak banget merasa sepinya. Jauh dari keluarga, teman-teman udah mulai banyak yang menikah, punya keluarga sendiri, punya anak dan mungkin mulai lupa bahwa aku ada di dunia ini *lebay*.

Balada umur 23-24 itu masih sangat terasa sampai sekarang pindah ke Jakarta. Apalagi di Jakarta ini sepi pertemanan. Sebenernya banyak yang kerja di Jakarta, tapi kadang males keluar karena panas, macet dan balada ibu kota lainnya. Belum lagi sekarang ini harus LDR Jakarta-Bandung yang sebenernya ga segitu jauhnya, tapi ga mungkin juga kalo tiap minggu harus bela-belain pergi ke Bandung.

Belum lagi dorongan dari keluarga, sanak saudara, teman-teman yang selalu nanya “kapan nikah” menambah rentetan kepusingan di umur 23-24. Well, tapi yang namanya hidup gak bisa pas kita mau langsung kejadian gitu aja. Kalo ditanya mau nikah apa ngga, pasti jawabannya “mauuuuu”, tapi nikah kan ga segampang beli aqua gelas. Apalagi aku ga bisa nikah sama diri sendiri, maksudnya pertimbangannya bukan hanya dari sisi aku tapi dari sisinya dan sisiNya juga pihak-pihak terkait, seperti keluarga.

Tapi apapun baladanya, sebenarnya yang terpenting itu adalah selalu bersyukur. Kalo dipikir lagi bisa hidup cukup seperti sekarang juga udah alhamdulillah, jadi biarlah balada itu berlalu dengan semestinya. Toh hidup memang begitu, detik ini bahagia detik berikutnya bisa aja sedih sesedih-sedihnya. Jadi yang penting selalu bersyukur, sabar, ikhlas dan jangan putus doanya agar dijauhkan dari segala balada-balada lainnya.

 

Iklan